a

Implementasi Empat Konsensus Kebangsaan Wujudkan Masa Depan yang Lebih Baik

Implementasi Empat Konsensus Kebangsaan Wujudkan Masa Depan yang Lebih Baik

JAKARTA (10 Desember): Wakil Ketua MPR RI Lestari Moerdijat mengatakan, setiap anak bangsa harus mampu membangkitkan semangat dan harapan mewujudkan masa depan yang lebih baik dan sejahtera melalui implementasi nilai-nilai kebangsaan dan budaya dalam keseharian.

“Setiap individu harus mampu menyikapi perkembangan dunia dengan baik sambil memupuk dan melaksanakan nilai-nilai kebangsaan warisan pendahulu bangsa, seperti gotong-royong, musyawarah, tradisi dan kearifan lokal secara harmoni,” kata Lestari dalam acara Sosialisasi Empat Pilar Kebangsaan MPR RI secara daring di hadapan sejumlah tokoh dan masyarakat di Bojonegoro, Jawa Timur, Minggu (10/12).

Menurut Lestari, setiap kita harus memiliki kemampuan untuk menyelesaikan sejumlah masalah yang dihadapi dan penerapan nilai-nilai dalam empat konsensus kebangsaan, seperti Pancasila, UUD 1945, Negara Kesatuan Republik Indonesia dan Bhineka Tunggal Ika. Ini merupakan bagian untuk mengatasi permasalahan tersebut.

Sosialisasi konsensus kebangsaan, ujar Rerie, sapaan akrab Lestari, merupakan bagian program dari MPR RI untuk menanamkan nilai-nilai kebangsaan kepada masyarakat agar memahami dan mampu mengimplementasikan nilai-nilai tersebut dalam keseharian.

Apalagi, tegas Rerie, yang juga anggota Komisi X DPR RI itu, tantangan yang dihadapi saat ini dan masa datang semakin kompleks.

Catatan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengungkapkan terdapat lima isu global penting yang mesti diperhatikan menjelang akhir 2023.

Isu tersebut, ujar dia, yakni perdamaian dunia akibat konflik dan krisis global, gerak bersama untuk mencapai tujuan pembangunan berkelanjutan, perubahan iklim, tata kelola dari dampak berkelanjutan akibat pandemi, dan bantuan kemanusiaan bagi korban bencana maupun konflik.

Sejumlah isu global itu, tegas Rerie, diyakini akan berdampak juga terhadap Indonesia yang di sisi lain saat ini sedang menjalani tahapan pesta demokrasi untuk memilih para pemimpin yang akan menentukan arah pembangunan bangsa.

Dalam proses menuju pesta demokrasi itu, ungkap anggota Majelis Tinggi Partai NasDem itu, sejumlah pakar politik menilai mulai terlihat ada disharmoni dalam penerapan nilai-nilai kebangsaan.

“Kita harus pastikan disharmoni itu tidak terjadi dengan tetap mengedepankan nilai-nilai yang terkandung dalam empat konsensus kebangsaan yang diimplementasikan secara utuh,” tegas Rerie.

Di tengah berbagai perbedaan, seperti perbedaan pandangan, suku, ras dan agama, menurut Rerie, kita harus memahami bahwa keberagaman yang kita miliki saat ini adalah anugerah yang harus bersama-sama dimaknai sebagai perekat dalam setiap kehidupan sosial kita sehari-hari.

Dengan menerapkan nilai-nilai kebangsaan secara utuh dalam keseharian, Rerie berharap, proses pembangunan dalam rangka mengisi kemerdekaan mampu mewujudkan masyarakat yang adil dan makmur seperti yang dicita-citakan para pendiri negeri. (*)

Add Comment