a

Prestasi Sektor Pariwisata Harus Mampu Pacu Pertumbuhan Ekonomi

Prestasi Sektor Pariwisata Harus Mampu Pacu Pertumbuhan Ekonomi

JAKARTA (8 Januari): Sejumlah prestasi pariwisata Indonesia di level internasional harus mampu menjadi faktor pendorong pertumbuhan ekonomi secara nasional. Berbagai perbaikan masih diperlukan untuk meningkatkan mutu SDM hingga infrastruktur pariwisata nasional.

“Banyak peluang di sektor pariwisata bisa dimanfaatkan untuk ikut mendorong pertumbuhan ekonomi nasional. Perbaikan kualitas sumber daya manusia (SDM) hingga infrastruktur pariwisata harus terus dilakukan untuk memperbesar peluang itu,” kata Wakil Ketua MPR RI, Lestari Moerdijat dalam keterangan tertulisnya, Minggu (8/1).

Sejumlah penghargaan dari institusi internasional diberikan pada beberapa destinasi wisata di Indonesia. Seperti Bali yang oleh majalah Time ditetapkan sebagai “The Greatest Place 2022” dan “The World’s Happiest Holiday Destinations 2022” oleh Club Med Prancis, serta penghargaan sebagai “Best Travel Destinations” untuk Raja Ampat dari majalah Lonely Planet.

Baca juga: Keunggulan Perempuan bisa Dimulai dari Sektor Pariwisata

Menurut Lestari Moerdijat yang akrab disapa Rerie, pengakuan internasional itu harus dimanfaatkan sebaik-baiknya untuk meningkatkan minat kunjungan wisatawan mancanegara pada tahun ini.

Apalagi, ungkap Legislator NasDem tersebut, berdasarkan catatan BPS yang terbit pada Oktober 2022, kunjungan wisatawan mancanegara ke Indonesia sudah mencapai 3,92 juta. Sedangkan di sisi ekonomi kreatif, nilai ekspornya sudah mencapai US$24,79 miliar atau meningkat 3,8% dengan nilai tambah sebesar Rp1,236 triliun.

Dengan pencapaian tersebut, tambah Rerie, yang juga anggota Komisi X DPR RI itu, target Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif agar sektor pariwisata dan ekonomi kreatif mampu membuka 4,4 juta lapangan kerja baru pada 2024 harus mampu direalisasikan dengan optimisme yang tinggi.

Untuk mendukung semangat tersebut, tegas anggota Majelis Tinggi Partai NasDem itu, pekerjaan rumah yang masih dan harus terus dilakukan adalah konsistensi dalam meningkatkan mutu SDM hingga infrastruktur di daerah-daerah kawasan wisata di Tanah Air.

Kelengkapan infrastruktur bandara, pelabuhan dan jalan menuju dan di kawasan-kawasan wisata di Tanah Air, tegas wakil rakyat dari Dapil Jawa Tengah II (Demak, Kudus, Jepara) itu, harus semakin mempermudah wisatawan dalam menikmati layanan dan keindahan alam Indonesia.

Sejumlah peluang untuk mendatangkan wisatawan dari sejumlah negara potensial seperti wisatawan Timur Tengah, ujar Rerie, harus dimanfaatkan sebaik-baiknya lewat sejumlah kebijakan dan program wisata yang mampu mendorong minat para wisatawan dari sejumlah negara.

Program wisata religi bagi umat Budha di dunia dengan destinasi kawasan Candi Borobudur, Jawa Tengah, tambah dia, juga bisa dikembangkan untuk membuka peluang tersebut.

Dengan terbukanya sejumlah peluang yang ada dan dampak ekonomi yang mampu dihasilkan signifikan mendorong pertumbuhan, tegas Rerie, sudah selayaknya seluruh pemangku kepentingan sektor Parekraf di tingkat pusat dan daerah bahu membahu, bekerja sama untuk mewujudkan pariwisata nasional yang tangguh dan kreatif dalam menghadapi setiap perubahan.(*)

Add Comment