a

Revitalisasi Posyandu Harus Didukung untuk Antisipasi Masa Depan

Revitalisasi Posyandu Harus Didukung untuk Antisipasi Masa Depan

JAKARTA (6 Januari): Semua pihak harus mendukung revitalisasi posyandu dalam membangun sistem kesehatan yang mengedepankan upaya promotif dan preventif untuk meningkatkan layanan kesehatan nasional yang lebih baik.

“Program pemerintah untuk merevitalisasi posyandu membutuhkan dukungan semua pihak, dalam rangka terwujudnya sistem kesehatan yang promotif dan preventif untuk mengantisipasi tantangan sektor kesehatan nasional,” kata Wakil Ketua MPR RI, Lestari Moerdijat dalam keterangan tertulisnya, Jumat (6/1).

Dalam satu kesempatan Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengungkapkan untuk memperkuat upaya promotif preventif sekaligus mendekatkan akses layanan kesehatan yang berkualitas, pihaknya akan merevitalisasi 300 ribu posyandu yang dilengkapi dengan kader kesehatan yang berkualitas dan alat kesehatan seperti USG dan alat periksa jantung.

Baca juga: Peran Perempuan dalam Bela Negara Harus Terus Ditingkatkan

Menurut Lestari Moerdijat yang akrab disapa Rerie, pembangunan sektor kesehatan nasional yang mengedepankan upaya promotif dan preventif harus mendapat perhatian dan dukungan semua pihak agar benar-benar terealisasi.

Karena, ujar Legislator NasDem itu, pada kenyataannya tingginya penderita sejumlah penyakit di Tanah Air banyak disebabkan minimnya deteksi dini sehingga masyarakat datang ke instansi pelayanan kesehatan dalam kondisi penyakit stadium lanjut.

Kondisi tersebut, tambah Rerie yang juga anggota Komisi X DPR RI itu, menyebabkan semakin beratnya sistem kesehatan mencegah pertambahan penderita sejumlah penyakit serius di tengah masyarakat.

Padahal, menurut Rerie, sejumlah penyakit yang terbilang sebagai penyebab kematian teratas di Indonesia, seperti jantung dan kanker, dapat diantisipasi dengan membangun kebiasaan pola hidup sehat pada keseharian masyarakat.

Menurut anggota Majelis Tinggi Partai NasDem itu, sosialisasi yang masif terkait pentingnya konsumsi gizi seimbang sejak dini dan pemeriksaan kesehatan masyarakat secara periodik, harus menjadi program nasional yang diterapkan di seluruh Indonesia.

Tentu saja, tambah Rerie, sarana dan prasarana serta infrastruktur kesehatan di sejumlah daerah harus dipersiapkan dengan baik agar upaya promotif dan preventif dapat dilakukan secara menyeluruh di Tanah Air.

Para pemangku kepentingan di tingkat pusat dan daerah, serta masyarakat, tegas Legislator NasDem dari Dapil Jawa Tengah II (Demak, Kudus, Jepara) itu, harus bahu membahu dan bersatu merealisasikan posyandu yang efektif dan mampu mewujudkan sistem layanan kesehatan yang lebih antisipatif dalam rangka membangun sumber daya manusia Indonesia yang lebih sehat dan tangguh di masa datang.(*)

Add Comment