a

Hapus Kekerasan terhadap Perempuan di Ruang Politik

Hapus Kekerasan terhadap Perempuan di Ruang Politik

JAKARTA (1 Desember): Berbagai upaya penghapusan kekerasan terhadap perempuan di ruang politik harus konsisten dilakukan bersama oleh semua pihak, demi mewujudkan kesetaraan di ruang publik.

“Dukungan penuh harus kita berikan terhadap berbagai upaya penghapusan kekerasan terhadap perempuan, termasuk di bidang politik,” kata Wakil Ketua MPR RI, Lestari Moerdijat dalam keterangan tertulisnya, Kamis (1/12).

Selasa (29/11) sejumlah perempuan anggota parlemen yang tergabung dalam Kaukus Perempuan Parlemen Republik Indonesia (KPP RI) melakukan kampanye 16 hari antikekerasan terhadap perempuan. Kampanye itu dalam rangka memperingati Hari Anti-Kekerasan terhadap Perempuan Internasional yang jatuh setiap 25 November, dengan menyuarakan antikekerasan terhadap perempuan di ruang politik.

Lestari Moerdijat yang akrab disapa Rerie, mengatakan representasi perempuan dalam bidang politik masih jauh dari harapan. Di Indonesia perempuan yang terjun dalam dunia politik masih terbelenggu dengan latar belakang, budaya patriarki, dan perbedaan gender yang kerap berujung tindak kekerasan dan diskriminasi.

Baca juga: Perempuan Punya Legitimasi Wujudkan Indonesia Jadi Bangsa Kuat

Menurut Legislator NasDem itu, meski sampai saat ini selalu ada upaya untuk memperbaiki persoalan tersebut, perjuangan menolak segala bentuk kekerasan terhadap perempuan di ruang politik, harus konsisten dilakukan demi mewujudkan ruang politik yang aman dan ramah serta tidak diskriminatif.

Rerie juga mendukung komitmen para legislator perempuan itu untuk melawan kekerasan terhadap perempuan dalam penyelenggaraan pemilu, mendorong partisipasi perempuan dan akses yang setara di dalam posisi kepemimpinan politik dan pengambilan keputusan.

Selain itu, anggota Majelis Tinggi Partai NasDem tersebut juga mengecam setiap tindakan atau ancaman kekerasan berbasis gender yang menghalangi perempuan untuk menggunakan haknya yang setara dalam politik, serta melawan segala bentuk tindakan kekerasan terhadap perempuan di ranah daring atau luring terutama pada saat pemilu dan pilkada.

Rerie juga mengajak para perempuan, seluruh masyarakat dan lembaga politik untuk membangkitkan kepedulian bersama dalam menghapus berbagai bentuk kekerasan terhadap perempuan di berbagai bidang.

Menurut Rerie, yang juga anggota Komisi X DPR RI dari Dapil Jawa Tengah II (Demak, Kudus, Jepara) itu, peningkatan dan penguatan pemahaman masyarakat terhadap kesetaraan hak antara laki-laki dan perempuan serta bebagai bentuk kekerasan terhadap perempuan, merupakan langkah krusial yang harus dilakukan dalam upaya penuntasan persoalan kekerasan terhadap perempuan di Tanah Air.(*)

Add Comment