a

Gobel Ajak Diplomat Dunia Bersatu Bangun Perdamaian

Gobel Ajak Diplomat Dunia Bersatu Bangun Perdamaian

ANKARA (15 September): Wakil Ketua DPR RI Koordinator Bidang Industri dan Pembangunan (Korinbang), Rachmad Gobel mengajak para diplomat dari seluruh dunia bersatu membangun perdamaian dunia.

“Dunia ini terlalu sempit untuk kita berperang dan konflik. Kita harus bersatu untuk berbagi, saling menolong, makmur bersama, dan menciptakan lingkungan hidup yang hijau dan segar,” kata Gobel seusai acara Diplomatic Reception dalam rangka Peringatan 77 Tahun Kemerdekaan Indonesia yang diselenggarakan KBRI Turki di Ankara, Turki, Rabu (14/9).

Acara itu dihadiri para diplomat dari berbagai kedutaan besar yang ada di Ankara. Hadir juga Menteri Perindustrian dan Teknologi Turki, Mustafa Varank dan Kepala Industri Pertahanan Turki (Savunma Sanayii Baskani/SSB), Ismail Demir.

Dalam kesempatan itu hadir juga anggota DPR RI dari Komisi IV Muhammad Syafrudin (PAN), anggota Komisi III DPR Yakhobus Jacki Uly (Partai NasDem), dan dua anggota Komisi I DPR Muhammad Farhan (Partai NasDem) dan Nurul Arifin (Partai Golkar).

Para anggota DPR itu hadir atas undangan Duta Besar Indonesia untuk Turki, Lalu Muhammad Iqbal. Hadir pula Konsul Jenderal RI untuk Istanbul, Imam As’ari.

Pada kesempatan itu Gobel diminta memberikan pidato kunci. Dalam pidatonya Gobel mengatakan bahwa Turki dan Indonesia memiliki hubungan yang kuat karena mempunyai ikatan sejarah dan emosional yang kuat.

Dalam keterangannya kepada wartawan, Gobel mengatakan hakikat manusia itu satu. Yang berbeda hanya warna kulit, bahasa, geografi, dan beragam identitas lainnya.

“Namun jika kita saling mengenal maka kita akan makin menyadari bahwa kita adalah satu kesatuan,” katanya.

Sebagai contoh, kata Legislator NasDem itu, Indonesia adalah negeri dengan jumlah penduduk 275 juta jiwa, dengan jumlah kelompok etnik lebih dari 300 dan 1.340 etnik. Adapun jumlah pulau di Indonesia sebanyak 16.766. Sedangkan jumlah bahasa daerah mencapai 718. Namun Indonesia hanya memiliki satu bahasa nasional, yaitu Bahasa Indonesia.

“Kami bersatu dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia dengan dasar negara Pancasila dan motto Bhinneka Tunggal Ika. Karena itu, walaupun Indonesia mengakui beragam agama, dan mayoritas penduduknya beragama Islam, namun Indonesia bukanlah negara agama. Indonesia adalah negara demokrasi yang inklusif, toleran, dan pluralistik,” tandas Legislator NasDem itu.

Sebagai negara yang pernah dijajah selama 350 tahun, kata Gobel, Indonesia sangat merasakan menderitanya berada dalam penjajahan, dominasi, dan hegemoni suatu negara. Perang Dunia II juga membuat penderitaan yang hebat bagi rakyat di seluruh dunia, termasuk Indonesia. Karena itu, salah satu tujuan dibentuknya negara Indonesia, adalah untuk menciptakan perdamaian dunia.

“Politik luar negeri Indonesia menganut prinsip bebas-aktif. Bebas menentukan sikap dan kebijakannya serta aktif memberikan kontribusi dalam percaturan internasional. Indonesia adalah negeri yang cinta damai dan menolak penggunaan kekerasan dalam menyelesaikan sengketa antarnegara,” katanya.

Gobel menekankan bahwa perdamaian dunia adalah suatu keharusan. Perdamaian dunia tidak lahir begitu saja tetapi harus diperjuangkan oleh semua pihak. Hanya melalui perdamaian maka kemajuan dan kemakmuran bersama bisa tercapai.

“Kita menolak hegemoni dan dominasi. Kita menolak kemakmuran dan kemajuan hanya untuk bangsa dan negara tertentu. Kita ingin kemajuan dan kemakmuran bersama dan itu harus diperjuangkan secara bersama-sama,” ujarnya.

Untuk itu, Legislator NasDem dari Dapil Gorontalo tersebut mengatakan untuk itu harus dibangun mutual trust, mutual respect, dan mutual benefit. Trimutual itu merupakan satu kesatuan. Dimulai dengan rasa saling percaya, lalu terbina rasa saling menghormati dan akhirnya bersama-sama mendapat benefit.

“Rasa percaya itu soal hati, soal keyakinan, bahwa umat manusia hakikatnya berhati baik. Karena itu kita menolak jika manusia menjadi serigala bagi yang lainnya. Kita bukan serigala yang saling memangsa. Sudah saatnya kita mengembangkan heart to heart diplomacy, not pocket to pocket diplomacy. Semua itu makin mudah terwujud jika kita mengedepankan people to people relationship, bukan sekadar government to government relationship. Melalui diplomasi budaya dan diplomasi komunitas maka tujuan-tujuan perdamaian lebih mudah terwujud, karena hati kita sudah saling terpaut,” tandasnya.

Gobel mengingatkan, saat ini dunia sedang dihadapkan pada tantangan climate change. Hal itu kemudian mendatangkan bencana banjir, longsor, dan tenggelamnya dataran-dataran rendah, khususnya di wilayah pesisir. Pola tanam dan pertanian, katanya, juga terganggu. Hal itu berakibat berkurangnya pasokan pangan dan naiknya harga pangan. Padahal jumlah penduduk bumi terus bertambah dan kini berjumlah sekitar delapan miliar jiwa.

Pada sisi lain dunia juga secara bertubi-tubi dihantam berbagai penyakit akibat mutasi virus dan bakteri. Yang paling dahsyat adalah hantaman dari pandemi Covid-19. Sudah lebih dari dua tahun namun dunia masih belum lepas dari bayang-bayang virus corona tersebut.

“Semua itu berdampak bagi ketersediaan dan harga pangan. Padahal kemampuan tiap negara tidak sama. Masalah ketersediaan dan harga pangan bisa membuat sejumlah negara akan mengalami kesulitan. Di tengah situasi ini, kita butuh kerja sama, harus saling menolong. Bukan menimbulkan perang dan konflik baru. Perang Rusia-Ukraina telah menambah beban. Rantai pasokan pangan dan energi terganggu. Hal ini berdampak pada ketersediaan dan harga pangan dan energi,” katanya.

Legislator NasDem dari Dapil Gorontalo itu mengatakan, agenda dunia adalah memperbaiki lingkungan hidup yang rusak akibat emisi gas rumah kaca tersebut.

“Kita kembali hijaukan planet bumi dengan menanam pohon, menjaga hutan, penggunaan teknologi yang ramah lingkungan, dan mengurangi penggunaan energi fosil. Kita butuh kerja sama yang erat,” ujarnya.

Dalam situasi seperti itu, diplomasi hati ke hati dan hubungan antarmanusia makin menunjukkan tingkat relevansinya yang tinggi.

“Mari kita saling bergandeng tangan. Manusia hadir di dunia bukan untuk saling menikam tapi untuk saling merangkul. Kita hadir di dunia bukan untuk berbuat kerusakan tapi untuk membangun peradaban dan meninggikan kemanusiaan,” pungkasnya.

(nasihin/*)

Add Comment